Selasa, 06 September 2016

Tempayan Retak Kelebihan Dibalik Kekurangan
Kampus Berkualitas00.15 0 komentar


Suatu hari hidup seorang kuli yang setiap hari bekerja membawakan air kepada majikannya. Setiap pagi, siang, dan sore ia mengangkat air menggunakan tempayan. Semacam kendi besar yang terbuat dari tembikar. Diikatnya dua tempayan tersebut di masing-masing ujung tombak, lalu diangkatnya menggunakan bahunya.

Masing-masing tempayan memiliki ukuran yang sama, namun yang membedakannya ialah salah satu tempayan tersebut retak, sehingga air pasti menetes keluar melalui celah retakannya. Sedangkan tempayan yang satunya lagi terlihat gagah dan mulus, sehingga tak ada setetes airpun yang tumpah.

Si tempayan retak sangat sedih melihat kondisinya, setiap kali sang kuli membawa air menggunakan dirinya, hanya setengah air saja yang berhasil sampai di rumah sang majikan.
Si tempayan retak merasa bersalah karena telah menyusahkan pekerjaan sang kuli.



Lain halnya dengan si tempayan retak, si tempayan gagah sangat bangga dengan dirinya. Setiap air yang dibawanya selalu sampai ke rumah majikan tanpa kehilangan barang setetespun. Si tempayan gagah berkata dalam hatinya, “Berkat diriku, pekerjaan sang kuli bisa selesai dengan cepat, dan sang majikan sangat puas dengan hasil pekerjaanku.”

Meskipun begitu, sang kuli tetap saja menggunakan si tempayan retak untuk mengangkut air ke rumah majikannya. Kondisi tersebut semakin membuat si tempayan retak merasa bersalah kepada si kuli. Lalu berkatalah si tempayan retak kepada si kuli.

“Hai kuli air, sungguh aku merasa malu dan bersalah kepadamu, maafkanlah aku.” Kata si tempayan retak.

Lalu si kuli menjawab, “mengapa engkau merasa malu? Dan mengapa pula kau meminta maaf kepadaku?”

“Selama 3 tahun ini aku hanya bisa membawakan setengah air saja untukmu, padahal seharusnya aku bisa bawakan 1 tempayan penuh untukmu. Tubuhku cacat, ada banyak retakan, sehingga air yang kubawa selalu tumpah. Aku telah membuatmu rugi.” Jawab si tempayan retak.

Dengan rasa kasihan, si kuli berkata, “besok pagi ikutlah lagi bersamaku membawa air, perhatikanlah di sekeliling jalan yang biasa kita lewati.”

Besok paginya si kuli mengangkut air menggunakan tempayan seperti biasanya. Saat perjalanan, si tempayan retak terkejut sekaligus kagum melihat deretan bunga bermekaran di sepanjang jalan menuju rumah sang majikan. Pemandangan itu membuatnya merasa bahagia dan tenteram. Sesampainya di rumah majikan, si tempayan retak kembali sadar bahwa air yang dibawanya tersisa setengah. Dengan sedih, si tempayan retak berkata,

“Lihatlah, aku membuatmu rugi. Hanya setengah air yang mampu aku bawakan untukmu.”

Dengan tersenyum si kuli berkata, “apa yang engkau lihat saat di perjalan tadi?”

“Deretan bunga yang indah bermekaran.” Jawab si tempayan retak.

“Sejak lama aku telah menyadari cacatmu, lalu aku memanfaatkan retak tubuhmu untuk kugunakan menyiram benih bunga yang aku tanam di sepanjang jalan itu. Itulah mengapa deretan bunga itu hanya tumbuh di sisimu saja, sedangkan di sisi tempayan gagah hanyalah tanah gersang. Selama tiga tahun ini engkau telah mengairi bunga indah itu, dan aku gunakan bunga itu untuk memperindah rumah majikan kita.

Pesan moral yang ingin disampaikan adalah setiap kekurangan seseorang terdapat pasti memiliki kelebihan. Tuhan selalu melebihkan suatu hal dibalik kekurangan kita. Jangan pernah merasa bahwa diri kita adalah yang terbaik sehingga menganggap remeh orang lain yang memiliki kekurangan. Syukuri segala yang ada pada dirimu dan berikan yang terbaik serta kasihilah sesamamu.
In Category : ,
Tentang IIK Institut Ilmu Kesehatan Institut Ilmu Kesehatan adalah institut kesehatan satu-satunya di Indonesia yang berfokus kepada ilmu kesehatan. Telah terdaftar dalam BAN-PT dan berada di bawah naungan Dinas Kesehatan. Telah meluluskan lebih dari 13.000 mahasiswa profesional dan berkompetensi. Kunjungi website kami IIK and Facebook

0 komentar

Posting Komentar